Pengaruh televisi bagi anak

Sejak tv berlangganan kami putuskan untuk tidak lagi diteruskan, disaat usia calief 20 bln, kegiatan menonton tv tidak langsung begitu saja hilang, secara bertahap dikurangi frekuensi menonton, apalagi saluran tv lokal hanya di jam-jam tertentu saja yang menayangkan acara anak-anak jadi jam menonton hanya di sore hari.  

pengaruhnya banyak banget buat calief , calief jadi lebih sibuk dan lebih imajinatif dengan mainannya. Walaupun konsekuensinya banyak barang perabotan dirumah yang jadi sasaran untuk dijadikan mainan, hehehhe yahh selama tidak berbahaya saya biarkan dengan tetap saya awasi.

Usia yang sangat ingin taunya banyak banget, inget banget sampe pernah dibuatkan pagar paten antara ruang tv dengan dapur cuman kalo dipikir sekarang kenapa dulu harus dipalang, toh setelah keingintahuan nya puas dan tetap diawasi ternyata gak akan di datangi lagi, ternyata ada hikmahnya pagar palang nya rusak.

Perbendaharaan kata pun sudah mulai sangat banyak, sudah bisa merangkai kata tidak hanya satu kata, dan.. Yang paling senangnya sekarang sudah bisa diajak ngobrol. 

Saya setuju pengurangan frekuensi menonton bisa mempengaruhi perkembangan anak, bukan tidak boleh menonton ya... Karena tv juga bisa dijadikan media pembelajaran bagi anak selama tontonan nya sesuai.

Post a Comment

From Nessa